Gaza Masih Membara, 130 Warga Palestina Terluka Ditembak Tentara Israel

By Bermadah 21 Okt 2018, 00:38:50 WIB Internasional
Gaza Masih Membara, 130 Warga Palestina Terluka Ditembak Tentara Israel

Keterangan Gambar : Para demonstran menyelamatkan korban yang terluka. Foto Istimewa


BERMADAH.CO.ID, GAZA - Petugas medis dari Departemen Kesehatan Gaza menyebutkan, sebanyak 130 warga Palestina terluka setelah terlibat bentrok dengan tentara Israel di Jalur Gaza, Jumat (19/10/2018) sore waktu setempat.

Ashraf al Qedra, Juru Bicara Departemen Kesehatan Gaza mengatakan, para demonstran Palestina terluka oleh tembakan tentara Israel. Dua dari mereka berada dalam kondisi kritis termasuk seorang wanita tua.

Pada Jumat sore, ribuan warga Palestina menuju lima tempat berbeda di Jalur Gaza timur, bersama dengan perbatasan dengan Israel untuk bergabung dengan demonstrasi anti Israel ke-30.

Mereka membakar ban, melambai-lambaikan bendera Palestina, meneriakkan slogan anti-Israel, melepaskan puluhan balon pembakar ke Israel selatan. Mereka juga memotong dan menarik kawat berduri pagar perbatasan dan pergi ke Israel dan kembali.

Tentara Israel yang ditempatkan di perbatasan menembakkan tabung gas air mata dan tembakan langsung ke demonstran yang mendekati pagar perbatasan.

Pesawat Israel melancarkan empat serangan udara terhadap peluncur balon pembakar.

Seorang juru bicara militer Israel mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pesawat Israel menyerang beberapa warga Palestina di Jalur Gaza timur yang meluncurkan balon pembakar dari daerah itu ke Israel selatan.

Baik media Israel dan Palestina memperkirakan jumlah demonstran lebih dari 20.000 orang.

Juru bicara Hamas Fawzi Barhoum mengatakan dalam sebuah pernyataan pers bahwa aksi protes pada Jumat kemarin adalah pesan ke Israel dan semua pihak lain bahwa "the Great March of Return" akan terus berjalan sampai mencapai tujuannya.

"Partisipasi hari ini dalam the Great March of Return merupakan tantangan terhadap ancaman pasukan pendudukan Israel. Demonstran mengatakan kepada semua pihak bahwa mereka tidak akan menghentikan protes mereka sampai pengepungan yang tidak adil yang diberlakukan di Jalur Gaza dicabut," bunyi pernyataan itu seperti dikutip dari Xinhua, Sabtu (20/10/2018).

Pemimpin Jihad Islam di Gaza, Khaled al-Batsh, yang juga ketua Komisi Nasional dari the Great March of Return Gaza, mengatakan bahwa partisipasi massa dalam unjuk rasa hari Jumat adalah pesan kepada semua orang bahwa mereka masih bertahan terhadap hak-hak sah mereka.

Menurut Departemen Kesehatan Gaza, sejak pecahnya the Great March of Return pada 30 Maret, tentara Israel telah menembak mati 206 orang Palestina dan melukai lebih dari 22.000 orang.

Demonstrasi di Jalur Gaza timur terjadi setelah kunjungan maraton para mediator intelijen keamanan Mesir ke daerah kantong pantai untuk mengadakan pembicaraan dengan Hamas mengenai meredakan ketegangan dengan Israel.

Delegasi Mesir mengadakan pembicaraan pada hari Kamis di Gaza dengan para pemimpin Hamas dan di Ramallah dengan pemimpin Partai Fatah pimpinan Presiden Palestina Mahmoud Abbas. Demikian dilansir Sindonews.com. (red) 




Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment



Temukan juga kami di

Ikuti kami di facebook, twitter, Google+, Linkedin dan dapatkan informasi terbaru dari kami disana.


Jajak Pendapat



Komentar Terakhir

Video Terbaru

View All Video