Pasukan Suriah Maju ke Perbatasan Israel

By Bermadah 25 Des 2017, 14:45:10 WIB Internasional
Pasukan Suriah Maju ke Perbatasan Israel

Keterangan Gambar : Pasukan militer Suriah


DAMASKUS (bermadah.co.id) - Pasukan Suriah didukung milisi Iran maju ke daerah kantong pemberontak yang terakhir di dekat daerah perbatasan strategis dengan Israel dan Libanon. Tentara Suriah maju ke timur dan selatan kawasan pemberontak Suni yang memegang benteng Beit Jin.

Pasukan Suriah didukung oleh beberapa pengeboman udara dan tembakan artileri sejak serangan besar dimulai lebih dari dua bulan yang lalu untuk merebut daerah tersebut. Tentara Suriah mengatakan telah mengepung desa Mughr al Meer di kaki bukit Gunung Hermon saat pasukan bergerak menuju Beit Jin di tengah bentrokan.

Daerah kantong tersebut adalah benteng pemberontak terakhir yang ditinggalkan di barat daya Damaskus yang dikenal sebagai Ghouta Barat yang sejak tahun lalu berada di bawah kendali pemerintah. Setelah berbulan-bulan melakukan serangan di wilayah sipil dan pengepungan yang memaksa pemberontak menyerah.

Sumber intelijen barat mengkonfirmasi laporan pemberontak bahwa milisi yang didukung Iran termasuk kelompok Syiah Hizbullah Lebanon memainkan peran utama dalam pertempuran yang sedang berlangsung. 

"Milisi yang didukung Iran mencoba untuk mengkonsolidasikan pengaruh mereka di sepanjang jalan dari barat daya Damaskus ke perbatasan Israel," kata seorang pejabat dari kelompok pemberontak Liwa al Furqan yang beroperasi di wilayah tersebut, Suhaib al Ruhail.

Khawatir dengan pengaruh Iran yang meluas di Suriah setelah kekalahan ISIS, Israel dalam beberapa pekan terakhir meningkatkan serangannya terhadap sasaran-sasaran yang diduga milik Iran di Suriah. Menurut sumber intelijen Barat, awal bulan ini sebuah serangan Israel di sebuah pangkalan di dekat Kiswah, selatan Damaskus terjadi. Tempat tersebut diyakini sebagai kompleks militer Iran.

Israel telah melobi kedua kekuatan besar untuk menolak Iran, Hizbullah Libanon dan milisi Syiah lainnya merupakan basis permanen di Suriah. Dan untuk menjauhkan mereka dari Golan, sambil membantu Damaskus mengalahkan pemberontak yang dipimpin Suni.

Bagian barat daya Suriah merupakan bagian dari zona de-eskalasi di Suriah selatan yang disepakati Juli lalu antara Rusia dan Washington. Daerah tersebut belum pernah diserang oleh Rusia tidak seperti daerah gencatan senjata lainnya di Suriah.

Sumber diplomatik mengatakan beberapa ribu pejuang Syi'ah yang telah berkumpul dari luar provinsi Quneitra melawan ratusan pemberontak Angkatan Darat Suriah dan arus utama Suriah (FSA) yang berada di bawah bendera Itihad Quwt Jabal al Sheikh "Persatuan pejuang Jabal al-Sheikh ". Mereka terutama diambil dari pejuang lokal dari daerah tersebut.

Dengan pelebaran tentara yang didukung oleh Iran, para pemberontak telah meminta para pemuda untuk mendaftar sebagai imam masjid di Beit Jin dan meminta orang-orang untuk mengangkat senjata dalam melawan tentara. Pemberontak masih memiliki kehadiran yang cukup besar di Quneitra tengah dan selatan, di Dataran Tinggi Golan Syria.

Sumber-sumber diplomatik Barat mengatakan penghancuran pemberontak Suni di daerah yang mereka jalani sejak 2013 akan memungkinkan Hizbullah Libanon untuk membuka jalur pasokan senjata lain yang aman dari perbatasannya di Libanon selatan ke Suriah.

Sejak awal konflik di Suriah, pengaruh Iran telah berkembang di negara tersebut, menciptakan ribuan pejuang Syiah yang telah berperang melawan kelompok pemberontak Suni dan kelompok militan lainnya. (red) 


Sumber: Republika 




Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment



Temukan juga kami di

Ikuti kami di facebook, twitter, Google+, Linkedin dan dapatkan informasi terbaru dari kami disana.


Jajak Pendapat



Komentar Terakhir

Video Terbaru

View All Video