Pemuda Temanggung Ciptakan Drone Penyemprot Tanaman

By Bermadah 03 Feb 2018, 20:24:51 WIB Teknologi
Pemuda Temanggung Ciptakan Drone Penyemprot Tanaman

Keterangan Gambar : Ilustrasi drone penyemprot tanaman/net


JAKARTA (bermadah.com) - Dibimbing Komando Distrik Militer (Kodim) 0706, sekelompok pemuda di Kabupaten Temanggung, Jawa Tengah, berhasil menciptakan pesawat tanpa awak atau drone yang berfungsi untuk menyemprot tanaman. 

Dandim 0706/Temanggung Letkol Arm Yusuf Setiaji, Sabtu (3/2/2018) mengatakan, drone itu dilengkapi dengan enam baling-baling.

Drone dengan kapasitas tangki air 14 liter ini dilengkapi dengan sonar yang bisa mengukur ketinggian dari tanah dan pohon, kemudian terbang menggunakan teknologi GPS, dan dilengkapi dengan "auto pilot".

Ia mengatakan lahan satu hektare jika disemprot secara manual dengan satu tenaga manusia maka akan selesai dalam dua hingga tiga hari, tetapi dengan menggunakan drone ini dalam satu jam bisa menyemprot lahan seluas empat hingga lima hektare. 

"Waktu dan luasan semprotan bisa distel kalau pemilik minta per jam menyemprot empat hektare maka akan kami atur kecepatan terbangnya dan kecepatan menyemprot per menitnya," katanya.

Menurut dia, hal ini sangat memudahkan untuk perkebunan dan pertanian yang lahannya luas.

Ia menuturkan untuk menciptakan drone yang diberi nama "Hope" (harapan) itu membutuhkan waktu riset sekitar enam hingga delapan bulan.

Dandim mengatakan ide dasar membuat drone tersebut setelah mengetahui visi/misi Kabupaten Temanggung yang ingin membangun pertanian modern.

Ia mengatakan untuk membangun pertanian modern, industri pertanian memang butuh alat otomatisasi di mana tenaga manusia dipermudah dengan tenaga mesin.

Bicara pertanian modern, katanya bicara ribuan hektare tanaman, baik padi, jagung, bawang putih atau lainnya.

"Alat ini adalah hasil pertama kami untuk menciptakan drone guna memperbanyak luasan semprot," katanya.

Menurut dia hasil karya drone ini tidak diutamakan untuk dijual, namun kalau ada yang ingin membeli akan dilayani.

"Kami akan lebih fokus menawarkan jasa semprot, karena bisa menyerap tenaga kerja lebih banyak, kalau dijual begitu saja maka akan hilang kesempatan tenaga kerjanya, kecuali pada saat perakitannya," katanya.

Tim yang terlibat dalam pembuatan drone Hope ada 12 orang, yang sebagian besar dari komunitas Temanggung Aeromodelling Club. Demikian dilansir Antaranews.com. (red)




Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment



Temukan juga kami di

Ikuti kami di facebook, twitter, Google+, Linkedin dan dapatkan informasi terbaru dari kami disana.


Jajak Pendapat



Komentar Terakhir

Video Terbaru

View All Video