Rudal Iran Serang Pangkalan Militer AS di Irak, Ini Kata Trump

By Bermadah 09 Jan 2020, 04:39:47 WIB Internasional
Rudal Iran Serang Pangkalan Militer AS di Irak, Ini Kata Trump

Keterangan Gambar : Presiden Donald Trump sampaikan sambutan tentang serangan rudal Iran terhadap dua pangkalan militer Amerika Serikat di Irak, Rabu (8/1/2020). Foto/REUTERS/Kevin Lamarque


BERMADAH.CO.ID, AMERIKA SERIKAT - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump menanggapi serangan rudal Iran ke Pangkalan Militer AS di Irak dan  Trump menyatakan Iran tampaknya akan mundur setelah serangan rudal-rudalnya di dua pangkalan militer AS dan tidak memakan korban jiwa baik di pihak AS maupun Irak. Pangkalan Ain al-Assad dan Erbil diserang sejumlah rudal Teheran pada Rabu (8/1/2020) dini hari waktu Irak.

"Iran tampaknya akan mundur, yang merupakan hal yang baik untuk semua pihak yang berkepentingan," katanya, dalam sambutan dari Gedung Putih pada Rabu pagi waktu Washington atau menjelang Kamis (9/1/2020) dini hari WIB.

"Orang-orang Amerika harus sangat berterima kasih dan bahagia," kata Trump. "Tidak ada orang Amerika yang terluka dalam serangan semalam oleh rezim Iran," ujarnya, seperti dikutip Fox News. "Tidak ada nyawa Amerika atau Irak yang hilang."

Diberitakan, pidato sambutan Trump itu sekaligus sebagai bantahan atas laporan stasiun televisi pemerintah Iran yang mengklaim ada sekitar 80 orang Amerika yang tewas dalam serangan 15 rudal. Dalam laporan yang mengutip sumber Garda Revolusi Islam (IRGC) Iran itu, televisi Iran melabeli 80 orang Amerika yang tewas sebagai "teroris".

Serangan Teheran merupakan eskalasi terbaru antara Washington dengan Teheran. Serangan itu merupakan balas dendam Teheran setelah serangan pesawat tak berawak AS, MQ-9 Reaper, dengan rudal Hellfire menewaskan jenderal top Iran Qassem Soleimani di Baghdad, Jumat pekan lalu.

Semua baik-baik saja!," tulis Trump di Twitter beberapa jam sebelum dia menyampaikan sambutan di Gedung Putih. "Rudal diluncurkan dari Iran di dua pangkalan militer yang berlokasi di Irak. Penilaian korban dan kerusakan sedang berlangsung sekarang. Sejauh ini baik! Kami memiliki militer yang paling kuat dan lengkap di seluruh dunia!."

Pidato Presiden disampaikan setelah Iran menembakkan sebanyak 15 rudal balistik ke Irak. Sepuluh rudal menghantam Pangkalan Udara Ain al-Asad yang menampung pasukan AS, satu rudal menghantam pangkalan militer AS di Erbil, dan empat rudal gagal menghantam sasaran. Data ini diungkap juru bicara militer AS untuk Komando Pusat, yang bertanggung jawab atas pasukan Amerika di Timur Tengah.

Serangan Iran berlangsung dalam dua gelombang dengan jeda sekitar satu jam. 

"Dalam beberapa hari terakhir dan sebagai respons terhadap ancaman dan tindakan Iran, Departemen Pertahanan telah mengambil semua langkah yang tepat untuk melindungi personel dan mitra kami," bunyi pernyataan Pentagon.

"Pangkalan-pangkalan ini telah siaga tinggi karena indikasi bahwa rezim Iran berencana untuk menyerang pasukan dan kepentingan kita di wilayah tersebut. Saat kami mengevaluasi situasi dan respons kami, kami akan mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk melindungi dan membela personel, mitra, dan sekutu AS di kawasan," lanjut Pentagon.(***)

Sumber: sindonews.com




Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment



Temukan juga kami di

Ikuti kami di facebook, twitter, Google+, Linkedin dan dapatkan informasi terbaru dari kami disana.


Jajak Pendapat



Komentar Terakhir

Video Terbaru

View All Video