DP3AP2KB Pelalawan Rakor Pencegahan Kekerasan Terhadap Perempuan

By Bermadah 27 Sep 2022, 09:31:21 WIB Pelalawan
DP3AP2KB Pelalawan Rakor Pencegahan Kekerasan Terhadap Perempuan

BERMADAH.CO.ID, PELALAWAN -  Dinas Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak dan Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DP3AP2KB) Kabupaten Pelalawan, menggelar Rapat Koordinasi (Rakor) dan Sinkronisasi berbagai pihak terkait di Aula Kantor Bappeda Pelalawan Lantai.2, Senin (26/9/2022).

Rapat Koordinasi dan Sinkronisasi  tersebut, sengaja digelar oleh Dinas P3AP2KB dalam hal pelaksanaan kebijakan program dan pencegahan kekerasan terhadap perempuan dan anak lingkup daerah Kabupaten Pelalawan.

Rakornis yang digelar ini, melibatkan pihak Fakultas Psikologi Universitas Islam Riau, Kejaksaan Pelalawan, Unit PPA Polres Pelalawan, Polsek Pangkalan Kerinci, Organisasi Bantuan Hukum Gerakan Advokat Indonesia Pelalawan, Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Pelalawan, Dinas Sosial, Satpol PP, LBH dan OPD-OPD terkait.

Rapat Koordinasi dan Sinkronisasi yang melibatkan pihak-pihak ini, terkait dengan meningkatnya kasus-kasus kenakalan remaja serta kekerasan terhadap perempuan dan anak di Wilayah Kabupaten Pelalawan.

Demikian tujuan Rakornis ini dijelaskan Plt. Kadis Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak dan Pengendalian KB (DP3AP/KB), Prima Merdekawati, SAp, MM melalui Kabid PPA, Sri Wahyuni,MM.

“Poin yang akan dibahas secara bersama dalam Rapat Koordinasi dan Sinkronisasi hari ini, sebagai tindaklanjut program pemerintah dalam pencegahan kekerasan terhadap perempuan dan anak. Sebab, 2 Tahun terakhir ini, kasus-kasus kekerasan anak meningkat,” jelas Kabid PPA.

Rakor juga Penandatanganan MoU Gugus Tugas TPPU. DP3AP2KB melakukan MoU dengan Organisasi Bantuan Hukum Gerakan Advokat Indonesia (OBH-Geradi) dan Rumah Relawan Duafa (RRD).

Penandatangan MoU ini, sebagai bentuk kerja sama dengan Organisasi Bantuan Hukum (OBH) dalam memberikan pendampingan hukum kepada korban anak yang alami kekerasan.

"Ini sangat penting ya, Anak-anak yang mengalami kekerasan fisik maupun kekerasan seksual, harus punya pendampingan hukum dan Rumah Relawan Duafa (RRD),” katanya.

Ia menjelaskan, Rumah Relawan Duafa, sebagai tempat sementara bagi anak yang punya kasus. Terkait MoU dengan OBH-Geradi, untuk pendampingan hukum. Sebab, dinas nya, belum punya pemahaman untuk situasi kasus. Begitu juga dengan psikologinya, Dia belum punya. Sehingga, hal sedemikian yang membuat MoU dengan OBH-Geradi dan RRD.

“Pengacara-pengacara yang dikerjasamakannya, tidak mengedepankan honor saat memberikan pendampingan hukum. Mereka siap dan kapan saja dibutuhkan pendampingan hukum bagi anak yang mengalami korban kekerasan,” terang Sri Wahyuni.(EP)




Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment



Temukan juga kami di

Ikuti kami di facebook, twitter, Google+, Linkedin dan dapatkan informasi terbaru dari kami disana.


Jajak Pendapat



Komentar Terakhir

  • PelangiQQ

    Ah.. paling bentar ajaa tu - Dapatkan bonus melimpah untuk member baru !! Hanya di ...

    View Article
  • Pelangipoker

    Semoga hukum dapat ditegakkan walaupun melawan orang berduit - Dapatkan bonus untuk member baru ...

    View Article
  • Pokerpelangi

    Udah dapat keja lain mungkin. Habis lama kali diterima PNS - Poker online bonus terbesar untuk ...

    View Article

Video Terbaru

View All Video